July 13, 2009

Cucuri Rahmat Ke Atas Rohnya, Ya Rahman Ya Rahim

Sajak yang tidak seberapa ini dinukil pada hari Khamis, 2 Julai 2009 bersamaan 9 Rejab 1430h, sebelum pulang ke Pahang untuk menziarahi arwah bonda tercinta, ia merupakan sekadar luahan hati yang sememangnya sudahpun dapat merasakan sesuatu akan berlaku pada diri ini. Akhirnya, dengan takdir Ilahi jualah, ia telahpun menjadi suatu yang realiti. Sajak ini tidak dapat di"posting"kan pada hari ia dicipta kerana batasan waktu serta gangguan internet yang berlaku. Duhai ibu tercinta, moga berbahagia di sana, moga dicucuri limpah rahmat dan kasih sayang tuhan ke atas rohmu.


KEBAHAGIAAN ITU…

Di ufuk itu

Ku lihat mentari senja semakin menyerlah

Mengaburkankan sedikit demi sedikit kontakku

Terhadap segala kebahagiaan yang ada

Cahaya mentari pagi

Sudah lama berlalu

Digamit terik mentari

Kadangkala menyesakkan aku

Tidak kurang juga mencurah kenikmatan

Namun…

Ia terus pergi

Tidak selamanya akan terus dinikmati

Kerna..

Ia menurut hukum alam hakiki

Mematuhi kehendak takdir Ilahi

Kebahagiaan di sekeliling semakin pahit untuk dirasai

Semakin kurang madunya

Aku sedayanya mencuba

Untuk mengembalikan kemanisan bahagia itu

Ditambah gula, diimbangi dengan secubit garam

Agar ia dapat dinikmati lagi

Tetapi…

Usaha itu hanyalah usaha

Tidak mampu melawan kehendakNya

Keasliannya sudah tidak asli

Akan pasti ia menunggu pergi

Tiada yang kekal selainNya

Tapi…

Bilakah saat itu

Amat bergetar hati

Melepaskan pemergiannya

Kebahagiaan selama ini

Akan bertukar kepada kesedihan

Akan menjadi sengsara

Akan luput jua akhirnya

Kebahagiaan itu akan pergi

Kebahagiaan itu akan pergi

Ia akan pergi

Gelap malam pasti datang jua akhirnya

Memadamkan segala suka

Kebahagiaan itu akan pergi

dan

akan hilang buat selamanya…

Nukilan hati…minannafsi

July 11, 2009

Segalanya menjadi nyata kini

dia..
sudahpun tiada
tiada lagi kata2 semangat
kata2 sokongan
belajar rajin2
gelak tawanya
dihiasi bebelan berupa nasihat
sudah lenyap sama sekali
ramadhan nanti pula
bersahurlah tanpanya
berbuka juga tanpanya
masakannya tidak dapat lagi dirasa
air tangannya begitu menyelerakan
aku akan sedih buat ramadhan kali ini
bonda
semoga kau bahagia
dan aman
di alam sana..
al-Fatihah..