July 23, 2010

Benar atau Salah

Salam 'alaykum semua,

Dah lama rasanya x menulis, sekarang tengah sibuk dengan keje dunia...haha. Sedang berpraktikum. Sedang bermadu asmara dengan lesson plan, portfolio, bbm, buku latihan budak2, presentation, refleksi, jurnal, teori...mak aihh..fenin la feninnnnn. Tido memang ntah kemana. Hari jumaat macam ni memang melegakan sebab cuti akan bermula.

Seperti biasa, monday is monday..always black, nak jadi putih..jauh sekali. Ahhh..sabar masih ada, rasional tetap ada dalam berfikir, menyebabkan kewarasan masih milikku, wayar putus milik mereka jua..haha

Hari ni abis sudah 4 minggu, menunggu 4 minggu seterusnya, yang confirm lebih memeningkan kepala. Masuk hari ni dah 6 hari x sihat..cumanya dah beransur pulih..flu, sakit tekak, sakit kepala. Kugagahi jua demi anak2 bangsa..hehe.

Benar @ salah. Itu persoalannya. Semalam ade baca berita tentang cikgu cabul anak murid. Link di sini yang menceritakan utusan ngan hmetro. Hakikatnya malu tetap ada, hakikatnya jugak, benda tu terjadi di sekolah praktikum aku. Huhuhu...semalam terlibat dengan mesyuarat tergempar. Kesian GB..berleter panjang, tapi syok tgk dia berleter. Hehehe.

Hakikatnya juga, aku datang pagi semalam masuk bilik mesyurat penuh dengan kebluran + nervous lecturer mai nak observe, hakikatnya lagi, aku semacam tahu berita sebenar, hakikatnya, sapa benar, sapa salah..kenalah kaji...

Hidup dalam dunia ni ade peraturan, ade disiplin yang telah ditetapkan, patuhinya, ikut prosedur lau nak buat satu2 benda. Jangan membabi buta, sakit weh lau pakat nak sondol sume yang depan mata..**paham kot.

Hakikatnya, Tuhan dah ajar manusia;

"Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasiq membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak dingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan." (Surah al-Hujuraat, ayat 6).

Hakikat lagi, manusia ada akal, gunalah sebaiknya. Hakikatnya, tabayyun tu penting (penyelidikan) sebelum nak percaya satu2 benda.

Hakikatnya, benar dan salah satu2 benda, kita boleh tentukan...tapi...


July 05, 2010

Ketika ini..setahun berlalu...

Salam 'alaykum
Buat semua pembaca, moga sihat hendaknya dan sentiasa bahagia dengan rahmatNya..

Hmm..setahun dulu, pada detik dan ketika ini, perasaan aku penuh dengan kekacauan, keresahan, kesedihan, kepiluan. Lebih kurang dua jam lagi, genap setahun mak pergi dijemput Ilahi.

Dari tadi, kepala ni asyik teringat dengan detik2 terakhir kat hospital tu. Masa tu, aku tak dapat tidur langsung, memang berjaga di kerusi betul2 depan pintu HDW (high dependency ward). Aku rasa malam tu akan ada benda je yang akan berlaku.

Dari depan pintu tu, aku leh nmpk nurse2 yang bertugas malam tu. Memang waris tak boleh masuk duduk di sisi pesakit, sungguh aku x suka. Kami sedara mara duduk kat luar, bentang tikar. Memang kebanyakannya dah tidur, kepenatan. Ada jugak keluarga2 lain kat situ.

Kadang2 aku terdengar bunyi mesin bantuan pernafasan, memang mengganggu. Bunyi kadang2 panjang tak berhenti..kadang2 berhenti kejap. Benda tu buat aku jadi lagi risau. Aku pandang dalam, nampak nurse ulang alik ke katil mak. Ada apa2 ke jadi kat mak? Memang x sedap hati dah sejak dari petang tu, sebab kata doktor, peluang memang makin tipis. Jantung mak berdenyut pun 80% dengan bantuan mesin.

jujur aku cakap, setiap kali lepas solat, aku berdoa, kalaulah masanya makin hampir, Kau ambillah dia dariku. Kalau bukan sekarang, Kau panjangkanlah umurnya. Aku redha kalau mak diambil selama2nya. Dari melihat dia dibelit wayar2, dicucuk jarum2, lebih baik dia bersama penciptaNya. Kesian, kadang2 badan mak bergerak2 sikit, aku dapat agak, memang dia x selesa, mesti lenguh2. Mata memang x boleh bukak dah. Aku tengok lebam belakang badan, kesan baring yang sangat lama. Yang mampu aku katakan, kesian kat mak.

Dulu, kalau mak sakit belakang, mak mesti mintak aku urutkan badan dia. Tapi sebulan sebelum mak pergi, masa cuti sem, pernah mak mintak aku urut, tapi mak cakap urut perlahan2 je. Nak kata perlahan yang mak mintak tu, just macam letak tangan sambil belai2 lembut je, memang aku xboleh tekan2 masa urut tu, kalau tertekan sikit, mak akan sakit. Rupa2nya, itu tanda mak akan pergi.

Dalam jam 3.05 pagi, memang aku berdebar bila nurse panggil waris Zaharah binti Abdullah, aku bangun, gerak abang sulung. Kami pergi masuk dalam, mendengar khabar "mak cik dah takde"...kata doktor perempuan tu. Doktor tu menangis. Ya Allah..tak dapat nak kata perasaan time tu. Aku tengok kat katil tu, memang mak dah dibalut kain putih, cuma wajah kaku yang terlihat.

Aku cium mak..aku sedih, aku hidup dengan mak hampir 21 tahun, tiba2 mak pergi, memang betul2 kehilangan. Aku sedih, aku menangis. Aku keluar bagitau yang lain, menangis, sikit2 kenangan aku ingat semula, teringat time aku buat mak marah, teringat senyuman mak.

Time tu jugak, 1st time nampak abah menangis. Katanya, salah dia sebab benarkan doktor buat operation tuk tebuk leher mak, nak cuci kidney mak tu. Tapi, itu taqdir..kita x leh lawan kuasa Dia.

"ibu, bergenang air mataku,
terbayang wajahmu yang redup sayu
kudusnya kasih yang engkau hamparkan
bagaikan laut yang tak bertepian"

Ketika ini, setahun berlalu,  sungguh, tanganku berketar dan menggigil menulis entri ni, jatuh lagi air mata aku kali ini...doaku untuk mak, semoga mak bahagia di sana...al-Fatihah.