October 24, 2010

Antara dua

Salam 'alaykum

Terdetik hati nak bersuara, tergerak jari nak menaip. Semuanya macam serba tak kena. Tentang apa? Hmm..hanya mereka yang ada bersama di sini mengerti dan memahami tentang apa yang ditulis. Terasa bersalah bila tak buat, bersalah jugak bila melakukannya. Hanya ini mampu aku buat. Moga ia layak menjadi hujahku bila disoalkan nanti. Lemahnya iman dalam diri.

Pelik dengan manusia itu. Tapi..tak pelik sebenarnya, lumrah manusia akhir zaman. Bila yang hak disuarakan, bersemangat didepan ramai khalayak. Tapi bila yang batil disuarakan, jugak, bersemangat didepan khalayak. Bercampur baur. Dan aku? Aku terpaksa berkerja untuk itu. Mampu bersuara? Tidak. Sekadar di pinggiran. Walaupun begitu, mungkin sahamnya pada diri aku jugak. Astaghfirullah. Itu yang aku mampu katakan. Lemahnya iman dalam diri.

Kerja tetap aku buat, untuk mengelakkan diri dari dikata. Aku cuba untuk biasa-biasa. Tak malas sangat, giat pun tak juga, sedang2. Tapi...dah betul ke apa yang aku ambil ni? Aku memang lemah. Samar iman tak mampu mencahayai hati untuk menentang yang salah. Ya Allah..lemahnya iman dalam diri.

Baina manzilatain. Antara syurga dan neraka, manusia semua nak pilih syurga, tanyalah pada siapa2 pun. Antara kebenaran dan kebatilan, manusia akan cakap inilah yang betul, inilah yang hak, sedangkan adakah mereka benar2 faham apa itu kebenaran dan hak??

Katakan yang benar walaupun ianya pahit. Aduh..mudah untuk dikatakan, tapi payah untuk dilaksanakan. Dan itu aku.. Aku tak mampu nak kata depan2. Sekadar hati membenci perkara itu berlaku dan terjadi. Lihat..lemahnya iman dalam diri.

Bila yang putih dicalarkan dengan kotoran yang menjengkelkan, maka takkan dikatakan ianya bersih lagi..ia tetap akan dikatakan sebagai suatu yang KOTOR.

Astaghfirullah, lemahnya iman aku. Tapi ya Allah, engkau tetapkan hatiku agar sekelumit rasa benci kepada maksiat itu tetap ada. Lemahnya iman aku.

4 comments:

::Madu Lebah:: said...

syu p0n dlm situasi anda..
Allah je la taw perasaan ni cne..
+_+

محمد فردوس سعد said...

@ madu lebah : tu la kan, tp syukur, rasa bersalah tu masih ada dalam diri, mknanya kita ni masih x lupa nak muhasabah diri dan mohon ampun dr Dia..astaghfirullah

::Madu Lebah:: said...

membenci dgn hati --> seLEMAH2 iman~
+_+

محمد فردوس سعد said...

madu : ampuni aku dengan iman yg lemah ni ~~~